Bahaya Preeklamsia Pada Kehamilan

Foto : Halosehat.com

MediaPerawat.id – Preeklamsia adalah penyakit hipertensi yang terjadi selama kehamilan. Penyakit ini mencakup 2% hingga 8% komplikasi terkait kehamilan, lebih dari 50.000 kematian ibu, dan lebih dari 500.000 kematian janin di seluruh dunia. Diagnosis dini dan manajemen yang cepat sangat penting untuk mencegah morbiditas dan mortalitas yang terkait dengan preeklampsia.

Definisi

Preeklamsia adalah gangguan hipertensi pada kehamilan yang berhubungan dengan 2% hingga 8% komplikasi terkait kehamilan di seluruh dunia. Ini menghasilkan 9% hingga 26% kematian ibu di negara-negara berpenghasilan rendah dan 16% di negara-negara berpenghasilan tinggi. Preeklamsia didefinisikan sebagai hipertensi onset baru.

Parameter untuk identifikasi awal preeklampsia secara khusus didefinisikan sebagai tekanan darah sistolik 140 mm Hg atau lebih atau tekanan darah diastolik 90 mm Hg atau lebih pada dua kesempatan setidaknya 4 jam terpisah; atau waktu interval yang lebih pendek dari tekanan darah sistolik 160 mm Hg atau lebih atau tekanan darah diastolik 110 mm Hg atau lebih, yang semuanya harus diidentifikasi setelah 20 minggu kehamilan.

Baca Juga : Inilah Manfaat Serta Prosedur Prenatal Yoga Pada Ibu Hamil

Presentasi awal preeklampsia biasanya muncul pada kehamilan jangka pendek.

Tanda dan Gejala

  1. Proteinuria
  2. tanda-tanda kerusakan organ akhir seperti
  3. trombositopenia
  4. gangguan fungsi hati
  5. nyeri kuadran kanan atas atau epigastrium persisten yang parah
  6. tidak termasuk semua diagnosis alternatif lainnya  sakit kepala onset baru tidak responsif terhadap semua bentuk manajemen
  7. edema paru, atau insufisiensi ginjal dengan nilai laboratorium abnormal.

Subkategori preeklampsia yang membedakan lebih lanjut termasuk klasifikasi menjadi ringan atau berat, yang dianggap demikian berdasarkan presentasi dan kriteria klinis, untuk dijelaskan lebih lanjut.

Etiologi

Penyebab preeklampsia yang diterima secara luas berasal dari teori plasenta abnormal yang menyebabkan disfungsi fisiologis ibu yang signifikan. Terlepas dari hambatan ini, asal etiologi preeklampsia yang didukung dengan baik telah terbukti muncul pada plasentasi abnormal, yang menyebabkan remodeling arteri spiral yang menyimpang, iskemia plasenta, hipoksia, dan stres oksidatif.

Ada beberapa faktor risiko dan predeterminan preeklampsia. Ini termasuk nulliparity, kehamilan multi-kehamilan, usia ibu lanjut lebih besar dari 35 tahun, fertilisasi in-vitro atau bentuk lain dari teknologi reproduksi berbantuan, komorbiditas ibu (hipertensi kronis, penyakit ginjal kronis, diabetes mellitus, trombofilia, apnea tidur obstruktif, obesitas dengan BMI pra-kehamilan lebih besar dari 30), riwayat keluarga, riwayat solusio plasenta atau preeklampsia pada kehamilan sebelumnya, atau pembatasan pertumbuhan janin intrauterin.

Patofisiologi

Seperti yang dijelaskan dalam etiologi preeklampsia, plasenta abnormal yang mengarah pada remodeling abnormal yang luas dari pembuluh plasenta memainkan peran penting dalam pengembangan preeklampsia dan efek abadi dari patofisiologinya. Preeklampsia adalah kondisi multisistem, mempotensiasi kemungkinan hipertensi berat dan disfungsi atau kegagalan organ akhir.

Karena sklerosis vaskular dan remodeling arteriol abnormal plasenta menyebabkan iskemia plasenta progresif, pelepasan penanda tekanan, seperti faktor antiangiogenik dan pro-inflamasi, memfasilitasi ketidakseimbangan peningkatan persaingan dengan situs pengikatan untuk faktor pertumbuhan angiogenik dan esensial. Hal ini menyebabkan efek hilir dari pembentukan pembuluh darah abnormal dan akomodasi vaskular yang tidak memadai untuk beberapa sistem organ, terutama kardiovaskular, ginjal, dan hati.

Riwayat dan Pemeriksaan Fisik

Meskipun preeklampsia biasanya hadir dengan sejarah khas dan tanda dan gejala fisik, beberapa presentasi atipikal ada. Bagian ini akan meninjau presentasi preeklampsia yang paling umum dan yang harus mendorong penyelidikan lebih lanjut dan pengujian diagnostik ketika hadir.

Temuan riwayat yang paling umum pada pasien dengan preeklampsia adalah keluhan pasien dari sakit kepala onset baru yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh diagnosis alternatif lain (yaitu, riwayat sakit kepala atau migrain) yang tidak responsif terhadap pengobatan. Keluhan ini mungkin atau mungkin tidak disertai dengan keluhan tambahan gangguan penglihatan. Pasien juga dapat mendukung kuadran atas kanan atau nyeri epigastrium, dengan mual atau muntah terkait. Sesak napas dan peningkatan pembengkakan yang dirasakan, keduanya memburuk dari gejala awal terkait kehamilan, juga dapat dilaporkan.

Pasien yang hadir dengan fitur tunggal atau kombinasi dari temuan riwayat ini harus menjalani pemeriksaan fisik menyeluruh. Ini dimulai dengan evaluasi tanda-tanda vital, lebih khusus lagi, tekanan darah. Pasien dengan tekanan darah sistolik 140 mmHg atau lebih besar, atau tekanan diastolik 90 mmHg atau lebih besar, harus meningkatkan kecurigaan untuk preeklampsia. Pada pasien pada usia kehamilan lebih dari 20 minggu, pembacaan tekanan darah pada dua pengukuran setidaknya 4 jam terpisah harus dievaluasi dengan latihan diagnostik lebih lanjut.

Evaluasi

Setelah riwayat terperinci dan pemeriksaan fisik, pasien yang hadir dengan tanda dan gejala preeklampsia harus menjalani tes diagnostik tepat waktu. Ini termasuk pengujian laboratorium hipertensi yang diinduksi kehamilan, yang terdiri dari urinalisis untuk mengevaluasi keberadaan proteinuria (baik dengan hasil dipstick urin 2+ atau lebih besar jika metode lain tidak tersedia, sampel pengumpulan urin 24 jam yang signifikan untuk 300mg atau lebih besar, atau protein urin terhadap rasio kreatinin yang signifikan untuk 0,3 atau lebih besar),  hitung darah lengkap untuk evaluasi trombositopenia (didefinisikan sebagai jumlah trombosit kurang dari 100 K/mm), panel metabolisme lengkap untuk menilai gangguan fungsi hati (dengan enzim hati lebih besar dari dua kali batas atas normal), dan insufisiensi ginjal (didefinisikan sebagai serum konsentrasi 1,1 mg/dL atau lebih besar, atau tingkat dua kali lebih besar dari baseline). Semua temuan laboratorium abnormal harus mengecualikan penyimpangan yang sudah ada sebelumnya atau penyebab sekunder untuk kelainan agar signifikan untuk diagnosis.

Meskipun tekanan darah tinggi dengan proteinuria biasanya dianggap diperlukan untuk diagnosis preeklampsia, itu mungkin tidak hadir dalam beberapa kasus. Dalam kasus seperti itu, di mana tidak adanya proteinuria dan hipertensi onset baru ditemukan, gejala onset baru lainnya seperti trombositopenia, insufisiensi ginjal, edema paru, gangguan fungsi hati, atau sakit kepala onset baru dengan atau tanpa gangguan penglihatan dapat digunakan untuk diagnosis. Ini biasanya disebut sebagai preeklampsia tanpa fitur parah, termasuk tekanan darah rentang berat onset baru (tekanan sistolik 160 mmHg atau lebih besar, tekanan diastolik 110 mmHg atau lebih besar pada dua pembacaan setidaknya 4 jam terpisah), dengan atau tanpa temuan yang disebutkan sebelumnya.

Manajemen dan Perawatan

Penatalaksanaan preeklampsia diawali dengan diagnosis dan intervensi dini, dengan fokus pada pengendalian tekanan darah yang memadai dan pencegahan kejang. Kontrol tekanan darah dapat dilakukan dengan memanfaatkan beta-blokade, seperti labetalol, atau blokade saluran kalsium, seperti nifedipine.

Evaluasi janin juga harus mencakup ultrasonografi indeks cairan ketuban, perkiraan berat janin, dan pengujian antenatal, seperti tes non-stres dan profil biofisik. Status janin juga dapat memainkan peran utama dalam menentukan persalinan versus manajemen hamil pada pasien preeklamptik.

Pada akhirnya, pengobatan definitif preeklampsia adalah persalinan janin. Sementara pengamatan lanjutan diizinkan untuk kehamilan prematur pada pasien dengan hipertensi gestasional yang terkontrol dengan baik atau preeklampsia tanpa fitur parah dalam pengaturan pengujian antepartum normal, risiko manajemen hamil ada (lihat bagian “Komplikasi”). Jika manajemen hamil dilakukan pada pasien yang stabil, ultrasonografi serial, pengujian antepartum mingguan, dan pengamatan dekat gejala dan tekanan darah dan nilai laboratorium harus digunakan. Sesuai ACOG, dianjurkan bahwa pasien pada usia kehamilan 37 0/7 minggu yang didiagnosis dengan hipertensi gestasional atau preeklampsia tanpa fitur parah harus menjalani persalinan daripada manajemen hamil.

Hal ini juga dianjurkan bahwa pasien yang didiagnosis dengan preeklampsia dengan fitur parah pada atau di luar 34 0/7 minggu kehamilan menjalani persalinan setelah stabilisasi ibu dan tidak boleh ditunda untuk mengakomodasi pemberian steroid. Dalam kasus di mana pasien kurang dari 34 0/7 minggu kehamilan didiagnosis dengan preeklampsia dengan fitur yang parah, stabilisasi yang tepat dari kesejahteraan ibu dan janin harus dimulai dan dapat diikuti dengan manajemen hamil.

Sementara hasil neonatal dan ibu mungkin mendapat manfaat dari persalinan atau manajemen hamil, pengambilan keputusan yang tepat mengenai manfaat dan risiko harus didiskusikan dengan pasien. Penerimaan antepartum dengan pemantauan ketat terhadap kondisi ibu dan janin dapat digunakan dengan ambang batas yang rendah untuk persalinan jika dicurigai adanya kerusakan ibu atau janin. Temuan yang menunjukkan persalinan cepat setelah stabilisasi terlepas dari usia kehamilan dapat digambarkan sebagai faktor janin dan ibu.

Faktor janin termasuk tes antepartum abnormal, aliran diastolik akhir terbalik yang berkelanjutan dari arteri umbilikalis. Faktor ibu adalah tekanan darah yang tidak terkontrol, sakit kepala/gangguan penglihatan yang berkelanjutan atau nyeri kuadran atas/epigastrium kanan meskipun ada manajemen medis berulang, infark miokard, stroke, edema paru, sindrom HELLP, eklampsia, atau kecurigaan solusio plasenta atau perdarahan tanpa diagnosis lain. Persalinan sebelum 34 0/7 minggu kehamilan jika diindikasikan harus meminta pemberian steroid antenatal untuk pematangan paru-paru janin, tetapi ini tidak boleh menunda persalinan.

Obat-obatan yang digunakan untuk menstabilkan tekanan darah kisaran parah termasuk labetalol intravena, hydralazine, dan oral segera-rilis nifedipine. Pilihan pertama untuk profilaksis kejang pada pasien dengan preeklampsia dengan fitur parah dimulai dalam terapi magnesium sulfat intravena.

Daftar Referensi :

Karrar SA, Hong PL. Preeclampsia. Nih.gov. Published June 9, 2022.

Lalenoh, D. C. (2018). Preeklampsia berat dan eklampsia: tatalaksana anestesia perioperatif. Deepublish.

Ramos, J. G. L., Sass, N., & Costa, S. H. M. (2017). Preeclampsia. Revista Brasileira de Ginecologia e Obstetr√≠cia39, 496-512.

Rana, S., Lemoine, E., Granger, J. P., & Karumanchi, S. A. (2019). Preeclampsia: pathophysiology, challenges, and perspectives. Circulation research124(7), 1094-1112.

Rolnik, D. L., Nicolaides, K. H., & Poon, L. C. (2022). Prevention of preeclampsia with aspirin. American journal of obstetrics and gynecology226(2), S1108-S1119.

Thilaganathan, B., & Kalafat, E. (2019). Cardiovascular system in preeclampsia and beyond. Hypertension73(3), 522-531.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *